berbagi berita bahagia

Pelayanan BPJS Kesehatan jakarta Selatan Mengecewakan

20150506

Pelayanan BPJS Kesehatan jakarta Selatan Mengecewakan


Selamat siang agan sekalian, ane mau share pengalaman ane sebagai salah satu peserta asuransi kesehatan yang lagi hot2nya di tawarin pemerintah, yaitu BPJS KESEHATAN. BPJS Kesehatan ini sebenernya adalah reikarnasi dari ASKES, nah berhubung per 1 Januari 2014 kemarin ASKES dan JAMSOSTEK dirubah namanya jadi BPJS Kesehatan dan Ketenagakerjaan jadi skrg namanya berubah. Dan satu lagi BPJS kesehatan ini sistemnya persis kayak asuransi, jadi setiap bulan peserta harus bayar premi untuk setiap kelas. Ada 3 kelas yang ditawarkan sama BPJS Kesehatan ini, yaitu kelas 1 (premi: 59.500), kelas 2 (premi: 42.500) dan kelas 3 (premi: 29.500). Ane ikut kelas 1.

Nah singkat kata, ane kmrn nyobain pelayanannya nih. Mata kanan ane kena kalazion dan sudah 3 bulan diobatin dari RS tp ga sembuh-sembuh. Berhubung BPJS ini nerapin sistem pelayanan bertingkat jadi pertama ane harus datang ke faskes tingkat 1 yang sudah didaftarin di kartu ane, faskes tingkat 1 ane adalah puskesmas kelurahan ujung menteng, karena ane tinggal di kelurahan ujung menteng kecamatan cakung jakarta timur.

Begitu sampai sana, ane masuk ke poli umum. ditanya2 sama dokternya terus cuma di bilang harus diobatin dulu ga bisa lgsg dirujuk. sebelumnya ane udah ditanya2 juga sm dokternya, ada keluhan sama matanya dan sudah berapa lama. ane jawab jujur semuanya, dan tetep kata bu dokternya harus diobatin dulu, kalo seminggu belum sembuh baru balik lagi minta rujukan. Yaudah nurut aja walopun dalem hati ane ngerasa ini formalitas banget, masa dokternya segitunya banget sih, udah tau kan 3 bulan ga sembuh2 pake obat. masih juga di obatin, tp yaudah ane nurut aja deh. ane dikasih salep mata sama obat minum. 2 hari ane pake obat2annya ternyata ane alergi. mata ane malah jd perih dan gatel. akhirnya ane berenti make dan balik ke puskesmasnya, ahirnya sama dokternya di kasih rujukan. terus dokternya nanya ke ane mau dirujuk kmana, ane bilang ke RS. Persahabatan aja atau RS. Islam Pd, Kopi (ini RS swasta tp nerima BPJS gan). Eh, tapi sama dokternya lgsg di jawab ga bisa! Bisanya ke RS. Durensawit, Koja, atau BudiAsih. Nah mengingat Koja dan BudiAsih yang cukup jauh dari rumah dan pendaftaran askes yg cuma sampe jam 11 siang, yaudah pilih RSUD Duren Sawit aja deh yang deket rumah.

Besoknya ane datengin tuh rumah sakit, begitu sampe sana ketemu sama Security-nya dan bilang mau ke poli mata. Begitu kecewanya ane pas dengen jawaban dari Security-nya:
"Maaf mbak, tapi poli mata kami tidak ada dokternya karena dokternya pensiun dan belum ada gantinya sampai sekarang. Belum tau juga sampai kapan..."

terus ane jawab "solusinya gimana dong mbak?"

dia jawab lagi "mbak kembali saja skrg ke puskesmasnya, minta rujukan ulang ke rumah sakit lain"

oke fine. ane merasa dipermainkan. ane kecewa banget sebenernya karena:

1. Kok bisa-bisanya RSUD ga punya dokter karena pensiun dan tidak ada gantinya? Alesan ini bener2 bikin ane ketawa sambil nangis dirumah sakit. Sedih gan, miris bgt.

2. Kalo hasilnya kayak gini berarti antara Faskes dan RS Rujukan terkait ga pernah ada komunikasi sebelumnya? Kl emang komunikasi dan update terus pasti ga bakal dong ane di tawarin buat di rujuk ke RS yang jelas2 ga punya dokter poli mata. Sedih lagi.

3. Ane mungkin ga tau, atau kelewatan baca tapi ane sudah baca PerPres mengenai BPJS Kesehatan ini (Perpres122013) http://www.pdpersi.co.id/kegiatan/pe...pres122013.pdf
dan disitu ga ada aturan mengenai RS rujukan. Harusnya kalo emang gitu ane boleh dong minta rujuk ke RSCM sekalipun? tp kenapa kmrn cm dibatasin ke 3 RSUD saja? klpun alasannya penyakit ane bukan penyakit kelas berat dan tidak mengancam jiwa dan supaya RS tidak kebanjiran pasien tp ya tolonglah point 2 diatas diperhatikan.

4. Harap dicatat ane bukan peserta KJS (kartu jakarta sehat). Maaf ya gan yg peserta KJS, bukan mau nyiptain kelas sosial tp mau bilang fakta kalo ane bayar premi tiap bulan. Inikah pelayanan yang peserta dapatkan setelah membayar kewajibannya setiap bulan?


Maaf ya gan kalo kepanjangan. mungkin disini banyak agan2 yg lebih pinter dari ane. Atau ada yg pegawai BPJS Kesehatan. tolong kasih penjelasan yang lebih bener ke ane. Dan tolong pengalaman ane jadiin masukan buat kalian. Ngurus rujukan itu buang2 waktu gan, ane ga kuliah 3 hari cuma buat dijadiin bola ping-pong ngurus rujukan dan kerumah sakit yang jelas2 tidak menyembuhkan penyakit ane.

Mudah2an ini bisa jadi bahan rujukan buat kita semua. Ane ga minta cendol2an. Ane cuma mau ini jadi bahan belajar kita semua, orang2 terkait dan semua warga negara yang punya hak buat jadi peserta BPJS Kesehatan. Cheers gan!

Ini barbuk surat rujukan dari puskesmas: